Pilih Play Group Untuk Iqbal

Kenapa tiba-tiba jadi ingin menulis lagi ? Ternyata terinspirasi oleh statusnya mba Asma Nadia di facebooknya. Begini bunyinya :

“Cobalah menulis. Cukup satu hari satu halaman. Satu tahun sudah punya buku setebal lebih dari 300 halaman. Anggap week end tidak perlu, Anda tetap bisa punya buku setebal 200 halaman. Kenapa tidak?”

Sebetulnya dari kemarin-kemarin itu juga banyak banget yang mau dituangkan dalam tulisan. Cerita di kepala rasanya sudah mau dimuntahkan ke blog ini. Tapi kok ya rasa malas itu gak kira-kira mendekamnya dalam diri, sehingga semua niat untuk rutin menulis setiap hari menjadi hanya tinggal niat saja. Sampai akhirnya tertohok oleh statusnya mba asma di atas.

Don’t think ….. just write !!! (by : Asma Nadia)

Makanya sekarang marii kita menulis lagi !!!! 🙂

And for today…. the story is about …. Iqbal !!!

Akhirnya kami, orang tuanya, memutuskan untuk mewjudkan permintaannya Iqbal (tentunya dengan pertolongan Allah), untuk memasukkan anak pertamaku itu ke Play Group. Awalnya aku dan suami masih enggan untuk memasukkannya ke kelompok bermain, karena menurut kami masih terlalu dini, lagian di rumah Iqbal juga memiliki banyak teman sebaya. Kami khawatir jika ia akan lebih cepat merasa bosan dan jenuh dengan kegiatan-kegiatan sekolah. Usianya memang baru 3 tahun 3 bulan, tapi semangat sekolahnya “lagi” tinggi-tingginya. Hehehe kenapa aku bilang “lagi” karena belum tentu nanti-nanti dia masih akan sesemangat sekarang. Mungkin ia termotivasi oleh teman-teman mainnya di rumah yang sudah mulai sekolah, sehingga ia kerap merengek untuk meminta sekolah.

Tentunya putusan untuk menyekolahkan Iqbal ini akan diikuti oleh kewajiban-kewajiban kami berikutnya, yaitu memilihkan play group yang cocok bagi kami dan tentunya Iqbal. Pertimbangan awal kami ingin memasukkan Iqbal ke salah satu PG dan TK Islam yang berlokasi di dekat Pasar Cibinong. Kami sudah cocok sekali dengan metode pembelajaran dan guru-gurunya. Akan tetapi karena lokasinya yang cukup jauh dari rumah dan tidak tersedianya jemputan maka akhirnya kami tidak jadi memilih PG tersebut.

Dan pilihan pun jatuh ke PG yang letaknya dekat dengan rumah kami (lebih tepatnya berada di dalam perumahan tempat kami tinggal). Pertimbangannya cuma karena dekat saja. Sehingga lebih mudah untuk aku atau mbaknya untuk mengantar dan menjemputnya. Sejujurnya memang hatiku tidak sreg dengan tempatnya. Selain karena tempatnya yg sempit sehingga area bermainnya kecil, juga karena metode pembelajarannya yang tidak berbasis Islami. Klise memang…. tapi tak apalah. Toh pendidikan dasar yang paling baik itu di rumah. Jadi, tetap tugasku dan suami juga untuk mendidik Iqbal dan Alya dengan ajaran-ajaran Islam. Mudah-mudahan bisa sejalan dan saling melengkapi dengan pendidikan di Play Group. Amiiiin 🙂

Iqbal with batik uniform

plus topi

1st day at school

1st day at school
Advertisements

3 thoughts on “Pilih Play Group Untuk Iqbal

  1. Kok gak bilang2 sih, sudah nulis tentang Iqbal di PG,…hehehe

    keyen amat itu si Iqbal pake batik, xixixixi

    Iya, setuju aku, memang pendidikan utama itu berasala dari rumah dan merupakan kewajiban ayah bundanya untuk memberikan pendidikan yang terbaik bagi anak2nya. Sama – sama ya Yang, bantu aku juga.

    itu yang foto terakhir, gede juga temennya iqbal ya, hehehe,… takut sama Allah aja ya Iqbal sayang, jangan takut sama ciptaanNya, apalagi orang.

    luv u,

  2. amiin, tantenya ikut mendoakan.
    wah, ternyata ponakanku, Nada, dan Iqbal seumuran yah? dia juga baru masuk playgroup bulan ini. btw, Iqbal memang mirip banget sama ayahnya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s