Alya 5 Tahun 11 Bulan – Sangat suka bercerita

Tidak terasa bayi perempuan kecilku tahun ini akan menginjak usia 6 tahun. Alhamdulillah, syukur tidak terkira banyaak sekali perkembangan positif dari dirinya.  Kemampuannya yang sangat berkembang pesat adalah bahasa. Untuk ukuran anak 6 tahun kosa kata yang dia miliki sangat banyak, Alhamdulillah. Alya juga sangat suka menceritakan kembali segala sesuatu hahaha, entah itu cerita yang dia baca atau dengar dan juga kejadian yang dia lihat. Abis blogwalking ke blog favoritku (Cizkah dan Ummu Ahmad), jadi kepengen nyatet perkembangan anak-anak juga. Sebagai awal kupilih mencatat perkembangan Alya. Kenapa ? Karena setelah berhenti dari kerja sejak November tahun lalu aku lebih sering dan banyak berinteraksi dengannya jika dibandingkan dengan kakaknya Iqbal. Hal ini disebabkan waktu Alya di rumah lebih banyak jika dibandingkan dengan mas-nya yang sekolah full-day. In syaa Allah perkembangan Mas Iqbal juga akan dicatat.

Aqidah/Tauhid

Alhamdulillah sudah paham keberadaan Allah ada di atas Arsy dan mengetahui serta memahami bahwa Allah adalah pencipta alam semesta.

Sudah mengenal rukun iman dan Islam walaupun belum detil.

Sudah mampu mengucapkan dua kalimat syahadat.

Belum dikenalkan tentang iman, tauhid rubbubiyah, uluhiyah, dan asma’ wa shifat.

Adab & Akhlak

Sudah mulai mau mengucapkan salam ketika bertemu dan berpisah, tapi masih harus sering diingatkan

Memahami adab-adab ketika makan, tapi masih sering lupa membaca doa.

Memahami adab-adab di kamar mandi, masih harus diingatkan untuk mengamalkan.

Memahami adab-adab keluar rumah, masih harus diingatkan untuk mengamalkan.

Memahami adab-adab sebelum dan sesudah bangun tidur, masih harus diingatkan untuk mengamalkan.

Akhlaq terhadap orang yang lebih tua masih perlu pengarahan, kadang masih suka tidak patuh dan meledak-ledak. Jika salah masih gengsi untuk meminta maaf. Anaknya sopan dan ramah.

Fiqih & Ibadah

Alhamdulillah sudah memahami arti,tata cara, dan doa yang berkaitan dengan wudhu, walaupun masih belum sesuai tuntunan sunnah Rasulullah. Dan pada prateknya masih suka asal-asalan.

Sudah mengenak shalat yang lima waktu walaupun belum paham benar mengenai hikmah shalat dan mengapa kita harus shalat. sudah mulai latihan untuk melaksanakannya sesuai kemampuannya walaupun baru gerakan belum bacaannya.

Sudah 2 kali ikutan puasa Ramadhan yang pertama sampai jam 8 dan yang kedua sampai jam 10. Alhamdulillah hanya bolong sedikit.

Perlu pendalaman lagi tentang rukun Islam.

Hapalan Qur’an

Dengan tipe anak yang perfeksionis dan moody, Alhamdulillah hapalannya sudah sampai Al-A’la, walaupun masih harus sering di muraja’ah karena surat-surat sebelumnya banyak yang lupa lagi. Kalau sedang menghapal, jika ada ayat yang lupa maka dia akan mulai lagi dari awal dan akhirnya jadi malas-malasan. Mudah-mudahan pada usia 7 tahun sudah bisa mutqin juz 30-nya. Alhamdulillah makhrajul hurufnya juga sudah baik tinggal di fasihkan lagi saja. Untuk iqranya sudah mulai masuk surat-surat pendek.

Hapalan Hadits

Maa syaa Allah, Alhamdulillah untuk hapalan haditsnya sudah banyak sekali. Karena di PAUDnya juga ada pelajaran menghapal hadits. Akan tetapi masih harus sering di muraja’ah supaya tidak lupa.

Hadits yang sudah pernah dihapal : hadits menuntut ilmu, keutamaan mempelajari Al-Qur’an, tentang niat, tentang malu, tidah boleh saling membahayakan, senyum, memberi salam kepada orang yang lebih tua, berbakti kepada orang tua, larangan marah, larangan berkata tidak baik, bersuci adalah sebagian dari iman, keutamaan sedekah, Allah penyuka keindahan, memberi itu lebih baik, akhlak yang mulia.

Bahasa Arab

Alhamdulillah mufrodatnya sudah cukup banyak dan harus sering-sering di muraja’ah dengan permainan a ba ta tsa. Bundanya jadi merasa tertantang untuk menghapalkan mufradat juga.

Doa

Alhamdulillah sudah mulai dikenalkan dan menghapal doa-doa yang nyunnah. Kir-kira sudah 23 doa yang dihafal, tinggal rajin-rajin diamalkan dalam setiap keadaan.

Membaca

Alhamdulillah, Alya membacanya sudah lancaar pakai banget. Dan sangaaat senang membaca buku cerita dari yang bukunya tipis sampai tebal. Membacanya masih suka bersuara kerasa dengan intonasi seperti bundanya kalau sedang membacakan dia cerita hehehe. Perasaan bundanya tidak pernah mengajarkan secara khusus dan gak ada niat buat ngajarin juga. Alhamdulillah

Shiroh

Alhamdulillah, Alya sudah lebih mengenal tentang sejarah Islam dan Rasulullah. Kadang bundanya malu karena waktu umur segitu belum kenal sama sekali dengan sejarah Islam. Suka sekali membaca cerita Muhammad Teladanku, Nabi dan Rasul, serta kisah-kisah para sahabat dan shohabiyah.

Menulis

Alhamdulillah untuk urusan tulis-menulis Alya sangat rajin. Apa mungkin karena anak perempuan ya? Dan tulisannya pun lebih jelas dan rapi jika dibandingkan dengan mas Iqbal kakaknya (hehehe hayoo bunda tidak boleh membandingkan). Sudah mengenal abjad A-Z dan sudah bisa membedakan huruf besar dan kecil, walaupun ketika menuliskannya kadang suka lupa antara huruf b dan d posisinya menghadap mana. Juga sudah mengenal  dan menulis angka 1-20. Untuk huruf hijaiyah sudah mengenal dengan baik akan tetapi masih belum lancar menulisnya, masih harus rajin-rajin latihan.

Berhitung

Untuk materi yang satu ini, Alhamdulillah juga berkembang baik sekali. Minatnya cukup besar pada pelajaran berhitung seperti halnya membaca. Dalam hal ini bundanya yang agak sedikit mengerem, takut nanti Alya overload. Tapi kayaknya anaknya sih having fun aja.

Komputer

Kayaknya karena keseringan lihat ayah dan bundanya ketik-ketik di laptop akhirnya Alya juga tertarik dengan benda yang satu ini. Sudah bisa menggerakkan kursor baik dengan mouse maupun tidak. Sudah mulai ngetik kalimat atau nama-nama orang yang dia di word.  Suka browsing hewan-hewan dan nonton video masak (kalau yang  ini sih masih harus sama bunda dan biasanya masih di handphone).

Sains

Untuk kategori ini walaupun bundanya mantan peneliti , kayaknya Alya tidak terlalu berminat dengan sains, atau karena ayah dan bundanya kurang memberikan perhatian disini. In syaa Allah mulai usia 6 tahun ini akan dikenalkan pada percobaan-percobaan sains yang mudah.

Kemandirian

Alhamdulillah untuk anak usia 6 tahun Alya sudah cukup mandiri, walaupun terkadang timbul juga manjanya. Waktu di sekolah sudah bisa lepas dari orang tua atau ditinggal. Untuk hal-hal standar seperti pipis dan cebok sendiri, mandi, gosok gigi, buka dan pakai baju, dan ambil minum sudah biasa dilakukan sendiri. Paling bundanya hanya menemani sesekali dan mengecek saja. Yang masih perlu dilatih adalah makan sendiri dan tidak jalan-jalan ketika sedang makan. Sepertinya bunda harus lebih banyak bersabar untuk hal dua ini. Sedangkan untuk tidur masih suka ditemenin sama bundanya. Untuk tugas rumah tangga baru kebagian membereskan mainan sendiri, bundanya masih belum tega dan lebih tepatnya takut malah ngeberantakin. Untuk ke depannya harus mulai diberikan tanggung jawab yang lebih besar seperti membereskan kasur dan kamar serta cuci piring bekan makannya sendiri. In syaa Allah

Sosial emosional

Kalau untuk urusan sosialisasi, jika Alya sudah merasa nyaman dan kenal dengan orang-orang disekitarnya maka ia akan ramah dan mudah bermain dan  bergaul dengan orang yang seusia dengannya dan yang lebih muda. Akan tetapi kalau datang ke lingkungan baru maka ia akan cenderung diam dan malu-malu. Kalau sudah akrab dengan teman maka kalau tidak main keluar sehari saja misal karena sakit maka dia akan uring-uringan. Alya itu tipe ngemong teman-temannya yang berusia lebih muda. Cuma jeleknya ia kadang suka tidak bisa menolak permintaan temannya karena takut dijauhi. Dalam hal urusan berbagi, terkadang masih suka pelit terutama untuk makanan atau benda kesukaannya.

Untuk kategori penguasaan emosi diri masih labil alias masih suka meledak-ledak. Jika keinginannya tidak dituruti masih suka tantrum dan suka berkonflik dengan bundanya. Masih perlu dilatih untuk belajar berkompromi.

Perkembangan fisik dan kognitif

Untuk kategori motorik dasar sudah oke akan tetapi yang masih harus diasah itu ya motorik halusnya. Terkadang Alya masih suka malas untuk mewarnai, melipat kertas, melakukan antivitas gunting-tempel, merangkai puzzle, atau meronce. Alasannya adaaaa aja dari mulai tidak bisa sampai malas. Intinya kalau sudah tidak mood yang jangan ngimpi mau dikerjakan. Tapi kalau sedang semangat bundanya yang kewalahan harus menyiapkan bahannya.

Di usianya yang mau menginjak 6 tahun ini Alya sudah mengenai warna, bentuk, dan ukuran benda. Sudah bisa mengelompokkan benda berdasarkan jenisnya. Sudah kenal dan bisa menyebutkan nama hari serta bulan dalam bahasa Indonesia dan Arab. Sudah tahu urutan surat dalam Al-Qur’an 1-10. Alhamdulillah.

 

————————————————-

Secara garis besar dalam hal akademis memang Alya sudah menunjukkan kematangan untuk sekolah tingkat SD, tapi kalau ditilik dari segi mental hehehe rasanya jauh dari siap. PR terbesar bagi aku dan ayahnya adalah melatih Alya untuk lebih mengendalikan emosinya supaya tidak meledak-ledak dan moody. Alhamdulillah di sekolah yang akan kami tuju baru mau menerima murid usia 7 tahun, jadi masih ada waktu satu tahun lagi untuk menyiapkan mentalnya untuk masuk SD.

Barakallahu fiik ya Alya, semoga Allah senantiasa melindungimu dan menjadikanmu anak yang shalihah. Aammiin.

Love Ayah dan Bunda.

ANAK-ANAKMU

Tulisan ini saya ambil dari milis kantor yang dituliskan oleh teman saya dalam rangka memberi ucapan selamat kepada salah satu teman kantor yang baru saja dianugerahi seorang puteri. Tulisan yang amat menyentuh bagi saya sebagai seorang ibu baru. Setelah membaca tulisan ini saya seperti ditampar bolak-balik, begitu pas seperti yang baru-baru ini saja saya alami. Betapa kesabaran dalam mengurus dan mendidik anak benar-benar diuji. Ternyata Allah masih sayang sama saya walaupun sepertinya dosa saya kian menumpuk setiap harinya. Allah menegur sekaligus menolong saya dari arah yang tak terduga-duga.

ANAK-ANAKMU

Anak-anakmu bukanlah anak-anakmu
Mereka adalah anak-anak kehidupan yang rindu akan dirinya sendiri
Mereka terlahir melalui engkau tapi bukan darimu
Meskipun mereka ada bersamamu tapi mereka bukan milikmu

Pada mereka engkau dapat memberikan cintamu, tapi bukan pikiranmu
Karena mereka memiliki pikiran mereka sendiri
Engkau bisa merumahkan tubuh-tubuh mereka, tapi bukan jiwa mereka
Karena jiwa-jiwa itu tinggal di rumah hari esok, yang tak pernah dapat engkau
kunjungi meskipun dalam mimpi
Engkau bisa menjadi seperti mereka, tapi jangan coba menjadikan mereka sepertimu
Karena hidup tidak berjalan mundur dan tidak pula berada di masa lalu

Engkau adalah busur-busur tempat anakmu menjadi anak-anak panah yang hidup
diluncurkan
Sang pemanah telah membidik arah keabadian, dan ia merenggangkanmu dengan
kekuatannya, sehingga anak-anak panah itu dapat meluncur dengan cepat dan jauh.
Jadikanlah tarikan tangan sang pemanah itu sebagai kegembiraan
Sebab ketika ia mencintai anak-anak panah yang terbang, maka ia juga mencintai
busur yang telah meluncurkannya dengan sepenuh kekuatan.

Dari “CINTA KEINDAHAN KESUNYIAN” -nya Khalil Gibran

* Makna yang dapat dipahami dari Gibran tsb adalah:

Anak-anak kita adalah titipan/amanah dari Allah Ta’ala, milik Allah Ta’ala, maka
harus dididik dan dipelihara dalam kasih sayang yang murni, yang ikhlas, tanpa
pernah ada rasa kesal, keluhan, berat hati.
Tak boleh kita memaksakan keinginan kita pada mereka sedikitpun, karena
jiwa-jiwa mereka ‘tinggal di rumah hari esok yang tak dapat dikunjungi walau
hanya dalam mimpi’, yang berarti mempunyai masa depan dan jalan hidup sendiri
yang telah digariskan-Nya, yang tak dapat seorang pun mengetahuinya kecuali Sang
Pemanah (Pencipta)-nya sendiri.

Allah Ta’ala Sang Mahasuci telah menciptakan mereka dengan sebaik-baiknya.
Apapun yang telah DIA karuniakan kepada kita, haruslah diterima dengan segenap
keikhlasan, kegembiraan, lapang dada, sebab
ketika anak-anak kita tumbuh menjadi manusia-manusia yang shalih dan shalihah
(yang bersih suci qalbunya), maka DIA Sang Pencipta pun akan mencintai kita
sebagai orang tuanya yang telah memelihara dan membesarkannya dengan seluruh
jiwa raga kita, dengan sepenuh keikhlasan sejati dalam dada dan qalbu kita,
semata demi mendapatkan Keridhoan-Nya.

Maka di saat itulah, segala penat, segala susah, segala kekesalan, segala sakit,
segala cemas, segala berat hati, akan hilang begitu saja dari dalam hati, lenyap
tanpa bekas, hanya karena Rahmat-Nya jua…

Teruntuk Iqbal tersayang (walaupun saat ini kamu belum bisa membaca) : Maafin Bunda ya sayang….Bunda masih kurang sabar dan sering mengeluh dalam menghadapi segala tingkah polahmu.  Kadang-kadang Bunda suka kesal sendiri ketika kamu susah makan  padahal mungkin kamu bosan masakan Bunda. Bunda masih sering merasa kesal dan berat hati ketika harus menemani pada saat bangun di malam hari. Padahal saat itu kamu hanya ingin mengajak bermain karena siang hari Bunda tidak ada di rumah untuk bermain bersamamu. Sekali lagi maafin Bunda sayang….. Bunda janji untuk senantiasa belajar menjadi ibu yang baik untuk kamu dan senantiasa lapang dada akan segala tingkah polahmu. Supaya Iqbal dapat menjadi anak yang sholeh yang disayang oleh Allah, Ayah dan Bunda, juga orang-orang disekitarmu. Amin.